Friday, March 21, 2014

Sandiwara Cinta - Repvublik (#syarahlagu)

Post ini adalah gabungan tweet-tweet saya untuk segmen #syarahlagu di twitter bertarikh 25/09/2013.

Lama benar rasanya tak buat #syarahlagu. Jadi petang yang panas ini akan disantaikn dengan segmen #syarahlagu Sandiwara Cinta nyanyian kumpulan Repvblik. Latar belakang lagu 'Sandiwara Cinta' berkisar tentang si penulis yg merasakan dirinya dipermainkan oleh kekasihnya tetapi tetap dihadapinya dengan tabah dan tabah.

Tajuk: Sandiwara Cinta
Pencipta lagu: 
Penulis lirik: 
Penyanyi: Repvblik



Aku tahu ini semua tak adil, 
Aku tahu ini sudah terjadi

Syarah: Penulis tahu bahwa apa yg dilakukan oleh kekasihnya kepada dirinya itu suatu yang tidak layak lagi tidak pantas dari seorang yang namanya kekasih. Penulis juga tahu bahwa keadaan yang kacau dalam percintaannya ini sudah berlaku dan masa sudah tak boleh diputar lagi utk kembali ke masa-masa bahagia.

Mau bilang apa aku pun tak sanggup, 
Airmata pun tak lagi mau menitis

Syarah: Kesedaran penulis tentang keadaan percintaannya yang hampir di penghujung itu menjadikan dia tidak tau apa lagi yang harus dikatakan atau diperbuat. Dalam kata lain, fikiran penulis sudah buntu sekaligus menjadikan lidahnya kelu dan tubuhnya kaku. 

Penulis mau menangis mengenangkn perbuatan kekasihnya terhadap dirinya pun tidak berdaya kerana tidak ada lagi tangisan yg mau keluar. Seperti perasaan orang yang sangat sedih bercampur putus asa sehinggakan hendak menangis pun tidak boleh. 

Alasan yang sering kali ku dengar, 
Alasan yang sering kali kau ucap

Syarah: Seperti mana insan-insan bercinta lain yang apabila mau putus, mereka akan memberikan alasan-alasan cliche, alasan-alasan basi kononya sudah tidak ada jodoh, tak serasi. Walhal alasan-alasan tersebut hanyalah untuk 'melepaskn' dirinya supaya dia yg mau putus tidak dilihat salah kerana tidak cuba menyelamatkn percintaan itu. 

Begitulah penulis menceritakan bagaimana kekasihnya itu melemparkn alasan-alasan ini kepadanya demi untuk maleraikan percintaan mereka yang bagai retak mengunggu belah. 

Kau dengannya seakan ku tak tahu, 
Sandiwara apa yang telah kau lakukan kepadaku

Syarah: Walhal disebalik alasan-alasan cliche ini penulis menyatakan bukanlah dia tidak tahu yang kekasihnya itu sebenarnya sudah punya yg lain. Dan alasan-alasan yang diberikan oleh kekasihnya itu bukanlah yg benar tetapi sekadar untuk menutup hakikat yang sebenarnya dia sudah curang dan mencintai yang lain.

Lantas penulis merasakan dirinya dipermainkan dan bertanya kepada kekasihnya, permainan (sandiwara) apakah yang cuba dimainkan oleh kekasihnya itu. Seolah-olah penulis berkata, "sudahlah kau curang, aku pula ingin kau bodoh-bodohkn, sudah hatiku kau kecewakan kini perasaanku ingin kau mainkan".

Langsung masuk ke korus: 

Jujurlah sayang aku tak mengapa, 
Biar semua jelas tak berbeda,

Syarah: Bagaimana si penulis begitu tenang dan tabah menghadapi situasi ini lalu meminta kekasihnya itu supaya jujur dan berterus-terang kepadanya kerana pada hemat penulis, dia lebih rela berhadapan dengan kenyataan yang menyakitkan daripada terus disakiti dengan pembohongan. Berterus-terang kalau yang dia itu sudah punya yang lain supaya semua yang sebenarnya berlaku hanya suatu fakta dan tidak 'berbeda-beda' oleh alasan-alasan tipu itu.

Masih lagi korus: 

Jika nanti aku yang harus pergi, 
Ku terima walau sakit hati

Syarah: Dan andainya bila keadaan sebenarnya telah dirungkai, hal yang sebenarnya telah ternyata, bahawa bukan kerana tidak serasi, bukan kerana tiada jodoh, tetapi ternyata kerana kekasihnya itu sudah punya yang lain dan cinta mereka itu tak mampu diselamatkan lagi, penulis sedia mengundurkan dirinya, penulis tabah menerima yang kekasihnya itu bukan cintanya yang kekal. Walaupun pada hakikatnya penulis tersakiti, walaupun penulis kecewa dan sedih. Tetapi apa yg diinginkan oleh penulis adalah berhadapan dengan kebenaran, bukan sandiwara, bukan alasan-alasan dan mainan perasaan.

Mungkin ini jalan yang engkau mahu 
Mungkin ini jalan yang kau inginkan

Syarah: Penulis menyatakan jika benar kekasihnya mahu menamatkan percintaan itu,

Kau dengannya seakan ku tak tahu 
Sandiwara apa, ceritanya apa, aku tahu

Syarah: Maka tak perlu si kekasih berdolak-dalih lagi, tak perlu alasan-alasan lagi, tak perlu mainan perasaan lagi kerna hakikatnya sudah si penulis tahu semua.

Kemudian lagu diakhiri dengan korus lagi yang sudah disyarah tadi. Dengan itu berakhirlah segmen #syarahlagu petang ini. Semoga para peminat lagu Sandiwara Cinta nyanyian Repvblik nanti dapat hayati lagunya dengan lebih dalam.

Kepada yang sedang putus cinta, jangan layan sangat lagu ni nanti takut jadi seperti liriknya, "Airmata pun tak lagi mau menitis" hehehe.


1 comment:

  1. Bahaha! Ayat yg last tak bleh blah! Syed Fadhil, lagu ni best : Relakan Jiwa nyanyian Hazama. buat la syarah lagu pasal lagu ni. hihi.

    ReplyDelete